Piala Dunia U-20: Pemerintah Segera Tentukan Venue dan Persiapkan Timnas

Jakarta |
Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) mengemukakan bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan arahan terkait Piala Dunia U-20, yakni masalah persiapan venue yang harus segera ditentukan dan Tim Nasional (Timnas) U-20.

Terkait persiapan Piala Dunia FIFA U-20, menurutnya untuk Timnas sekarang ini sedang masuk pada tahap seleksi dan beberapa hari ke depan akan mulai diujicobakan di Thailand.

“Venue-nya harus segera ditentukan supaya perbaikannya bisa kita lakukan lebih awal. Karena semua stadion yang akan kita gunakan pasti akan ada perbaikan. Cuma ada yang minor, ada yang major,” ujar Menpora Zainudin Amali, usai menghadiri Rapat Terbatas (ratas) di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat (17/1).

Kemudian, sambungnya, yang kedua adalah persiapan timnas. Menurutnya Presiden Jokowi telah mewanti-wanti betul persiapan timnas Indonesia jangan sampai di babak penyisihan sudah tersingkir.

Penentuan venue dari 10 yang diusulkan, ungkapnya, hingga kini belum mendapatkan konfirmasi FIFA akan menggunakan yang mana. “Tapi sebagai informasi kepada teman-teman sekalian bahwa sejak kemarin, hari ini, dan besok tim dari PSSI yang dipimpin oleh Sekjen sedang rapat di markas FIFA,” katanya.

Informasinya tanggal 25, lanjut Zainudin, akan ditentukan mana venue yang akan digunakan pada Piala Dunia FIFA U-20. Ia juga menjelaskan bahwa ada 10 stadion yang di-submit atau dimasukkan ke FIFA, baru kemudian nanti ditentukan stadion mana yang akan digunakan.

“Informasi awalnya itu akan menggunakan 6 stadion. Tetapi kemudian informasi yang masuk lagi, untuk efisiensi dan koordinasi supaya cepat, FIFA hanya akan menggunakan 4. Tapi kita lagi negosiasi, kita minta supaya tetap kembali ke enam, enam venue stadion,” terangnya.

Sementara mengenai kekurangan-kekurangan apa yang disampaikan oleh FIFA, Menpora berjanji akan segera memperbaiki. “Karena ada yang seperti GBK itu yang skornya paling tinggi, pembenahan-pembenahannya minor saja, tetapi ada juga yang mayor gitu. Nah itu tergantung FIFA menentukannya seperti apa kita akan ikut,” tambahnya.

Alasan diusulkan banyak stadion, menurut Menpora, agar daerah-daerah juga bisa merasakan atmosfer pertandingan internasional dan secara teknis penggunaan 6 lapangan daripada 4 lapangan terkait banyaknya frekuensi penggunaan rumput. Mengenai stadion yang terkena banjir, Menpora menyampaikan bahwa alasannya bukan karena itu melainkan karena kualitas lapangan.

“Shin Tae Yong (pelatih Timnas, red) tidak menyampaikan soal banjir tetapi kualitas lapangan. Menurut kita kan sudah bagus itu lapangan tapi ternyata sehari dia datang ke situ, kelihatan dari luar bagus di dalamnya standarnya belum. Dikhawatirkan akan cedera anak-anak, sangat gampang cedera,” sebutnya.

Terkait lapangan tersebut, Menpora Zainudin Amali menyampaikan akan berkoordinasi dengan Ketua Umum PSSI untuk mencari lapangan pengganti. “Nah saya bilang, usulan PSSI di mana nanti pemerintah yang akan bantu untuk memutuskan itu,” tambahnya.

Soal perbaikan stadion, menurut Menpora, anggaran itu ada di Kementerian PU. “Kemenpora akan menunggu rancangan anggaran biaya yang disiapkan oleh PSSI baik untuk penyelenggaraan maupun untuk Timnas itu sendiri,” ucapnya.

Sekarang, lanjut Menpora, sedang menunggu rapat yang ada di markasnya FIFA. “Kan kita belum tahu yang akan di-handle oleh FIFA itu apa dan kemudian yang akan menjadi bagian tanggung jawab Indonesia apa. setelah itu baru kita tahu dan akan kita susun anggarannya,” pungkas Zainudin.

Berita: Red | Foto: Ist.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: