July 18, 2024

Kapolda Bali Tegaskan Tanggapi Responsif Semua Laporan Masyarakat

Denpasar |
Kapolda Bali Irjen Pol Putu Jayan Danu Putra mendampingi Gubernur Bali I Wayan Koster dalam Jumpa Pers tentang berbagai peristiwa kepariwisataan di Provinsi Bali, di Gedung Jaya Sabha, Denpasar, Bali, Minggu (28/5).

Kegiatan juga dihadiri oleh Kepala Bank Indonesia (BI) Provinsi Bali Trisno Nugroho, Kasatpol PP Bali Dewa Nyoman Rai Dharmadi, Kepala Dinas Pariwisata Bali Tjok Bagus Pemayun, Kabid Humas Polda Bali Kombes Pol Satake Bayu, Dirreskrimsus Polda Bali Kombes Pol Roy Hutton Marulamrata Sihombing, serta perwakilan dari Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM (Kanwil Kemenkumham) Bali.

Jumpa pers diawali dengan pernyataan Gubernur Bali yang mengatakan semakin maraknya perilaku wisatawan mancanegara (wisman) di Bali yang melakukan tindakan tidak pantas dan aktivitas yang tidak sesuai dengan izin visa.

Disamping itu juga terkait adanya kabar soal kripto atau cryptocurrency (mata uang digital) yang dijadikan alat transaksi pembayaran oleh warga negara asing (WNA) di Bali.

Menurut Gubernur Bali I Wayan Koster, pihaknya bersama Kapolda Bali, Kepala Bank Indonesia dan perwakilan Kanwil Kemenkumham Bali akan memberikan instruksi bersama terkait aturan-aturan yang harus ditaati oleh wisman agar menciptakan pariwisata yang baik untuk Bali sekarang dan dimasa yang akan datang.

“Salah satu yang akan kita tertibkan adalah tindakan yang tidak pantas dari WNA dan metode pembayaran menggunakan alat transaksi mata uang kripto, yang dimana itu melanggar Undang-Undang (UU) Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2011 Tentang Mata Uang dengan ancaman pidana kurungan paling lama satu tahun dan pidana denda paling banyak Rp200 juta,” tegasnya.

Menanggapi pernyataan Gubernur Bali, Kapolda Bali Irjen Pol Putu Jayan Danu Putra mengatakan bahwa Polda Bali bersama dengan Pemerintah Daerah (Pemda) Bali dan stakeholder terkait selalu responsif terhadap laporan-laporan masyarakat baik secara langsung maupun melalui beberapa media sosial (medsos).

Ditegaskan oleh Irjen Pol Putu Jayan Danu Putra bahwa pihaknya selalu bertindak responsif terhadap semua keluhan masyarakat maupun pengaduan masyarakat terkait perilaku yang tidak pantas dari wisatawan asing terhadap masyarakat bali.

“Selama Januari sampai Mei, Polda Bali telah berhasil mengungkap 129 tindak pidana yang dilakukan wisatawan asing dan menindak 1190 pelanggaran lalu lintas yang dilakukan WNA, yang 15 orang diantaranya sudah dideportasi,” ungkapnya.

Kabid Humas Polda Bali Kombes Pol Satake Bayu menambahkan, bahwa dari bulan Januari hingga sekarang Polda Bali menunjukan komitmen dalam menindak segala bentuk perilaku yang tidak pantas WNA sampai dengan pelanggaran peraturan yang berujung tindak pidana, dan akan terus digencarkan oleh Polda Bali agar dapat meningkatkan kualitas pariwisata di Provinsi Bali.

“Polda Bali terus melakukan upaya baik preventif maupun tindakan tegas terukur untuk menertibkan wisatawan asing yang berada di Bali guna mewujudkan pariwisata yang baik dan berkualitas di Provinsi Bali,” pungkasnya.

Berita: Red/Gate 13 | Foto: Ist.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.