Terlibat Aktivitas Politik, 991 ASN Terancam Sanksi Disiplin dan Kode Etik

Jakarta |
Kasus keterlibatan Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam aktivitas politik, yaitu keberpihakan terhadap calon pasangan tertentu masih ditemukan dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Tahun 2018 sampai Pemilihan Umum (Pemilu) Tahun 2019.

Padahal sesuai ketentuan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN pada Pasal 12 disebutkan bahwa ASN harus menjalankan tugas dan fungsinya tanpa intervensi politik.

Data Kedeputian BKN Bidang Pengawasan dan Pengendalian Kepegawaian (Wasdalpeg) menetapkan sebanyak 991 ASN yang terlibat dalam pelanggaran netralitas berdasarkan data per Januari 2018 sampai dengan Juni 2019.

Kepala Biro Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN) Mohammad Ridwan mengemukakan, dari jumlah 991 ASN itu, 299 sudah diproses sampai tahap pemberian sanksi yang terdiri dari 179 dikenakan sanksi disiplin dan 120 dikenakan sanksi kode etik.

“Adapun 692 sisanya yang belum ditetapkan sanksi masih dalam tahap pemeriksaan dan klarifikasi lebih lanjut dengan pihak instansi masing-masing,” kata Ridwan dalam siaran persnya, di Jakarta, Selasa (23/7).

Sebelumnya BKN sudah melakukan sinkronisasi data pelanggaran netralitas dengan instansi pemerintah daerah (Provinsi/Kota/Kabupaten) pada tanggal 4–10 Juli 2019. Mengingat dari total 991 ASN yang terlibat pelanggaran netralitas 99,5 persen berstatus pegawai instansi pemerintah daerah.

Mohammad Ridwan mengingatkan, ketentuan jenis pelanggaran dan sanksi disiplin untuk ASN yang terbukti melanggar netralitas diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin PNS.

Kepala Biro Humas BKN itu juga menyebutkan, terdapat 2 jenis pelanggaran dan hukuman yang dikenakan bagi ASN yang melanggar netralitas, yaitu yang pertama antara lain, jenis pelanggaran netralitas berkategori sanksi hukuman disiplin sedang meliputi, ikut serta sebagai pelaksana kampanye; Menjadi peserta kampanye, mengadakan kegiatan yang mengarah keberpihakan terhadap pasangan calon, memberi dukungan kepada calon anggota Dewan Perwakilan Daerah atau calon Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah.

Kemudian juga terlibat kampanye untuk mendukung calon Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah, dan Mengadakan kegiatan yang mengarah kepada keberpihakan terhadap pasangan calon yang menjadi peserta pemilu sebelum, selama, dan sesudah masa kampanye meliputi pertemuan, ajakan, imbauan, seruan, atau pemberian barang kepada PNS dalam lingkungan unit kerjanya, anggota keluarga, dan masyarakat.

“Terhadap pelanggaran itu, sanksi yang diterapkan dapat berupa  penundaan kenaikan gaji berkala selama satu tahun, penundaan kenaikan pangkat selama satu tahun, dan penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama satu tahun,” jelas Ridwan.

Kedua, sambungnya, jenis pelanggaran netralitas yang berkategori hukuman disiplin berat, meliputi sebagai peserta kampanye dengan menggunakan fasilitas negara, membuat keputusan dan/atau tindakan yang menguntungkan atau merugikan salah satu pasangan calon selama masa kampanye, menggunakan fasilitas yang terkait dengan jabatan dalam kegiatan kampanye, dan menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik.

“Terhadap pelanggaran itu, sanksi yang diterapkan dapat berupa penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama tiga tahun, pemindahan dalam rangka penurunan jabatan setingkat lebih rendah, pembebasan dari jabatan, hingga Pemberhentian dengan hormat tidak atas permintaan sendiri sebagai PNS,” pungkas Ridwan.

Berita: Sigit | Foto: Istimewa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.