76 Dosen di Samarinda Terima Pelatihan Pembelajaran Aktif MIKIR

Samarinda |
Universitas Mulawarman, IAIN Samarinda, dan Tanoto Foundation melakukan kerjasama Pelatihan Pembelajaran Aktif MIKIR (Mengalami, Interaksi, Komunikasi dan Refleksi), manajemen berbasis sekolah, dan budaya baca, kepada 76 dosen Universitas Mulawarman dan IAIN Samarinda, Kalimantan Timur.

Salah satu tujuan pelatihan adalah agar di tingkat institusi pencetak guru, pembelajaran aktif dan gerakan literasi juga masif dilakukan.

Mahasiswa calon guru akan menjalani pembelajaran aktif yang ujungnya juga akan diterapkan pada siswa ketika mahasiswa tersebut telah lulus dan jadi guru.

“Kita berharap praktik baik yang telah dilatihkan oleh Tanoto Foundation ini menyebar ke seluruh dosen kependidikan, mahasiswa dan pendidik lainnya,” ujar Dekan FKIP Universitas Mulawarman Prof Dr Amir Masruhim, saat membuka pelatihan di Hotel Harris, Samarinda, Kalimantan Timur, Sabtu (2/3).

Diharapkan juga oleh Prof Dr Amir Masruhim, pemilik perusahaan-perusahaan besar yang ada di Kaltim mencontoh program filantropi yang dilakukan oleh Tanoto Foundation di bidang pendidikan.

“Kita memiliki banyak perusahaan besar di Kalimantan ini. Kalau mereka juga berkontribusi aktif mendermakan sebagian hartanya seperti Tanoto Foundation,  pendidikan di daerah ini akan cepat maju dan berkembang,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala Sub Direktorat Pendidikan Akademik Kemenristekdikti Sirin Wahyu Nugroho berharap para dosen bisa membuat  mahasiswa  yang sekarang ini kebanyakan disebut kaum milenial, merasa nyaman di kampus.

Disebutkan oleh Sirin Wahyu Nugroho, ciri khas para remaja sekarang mencari suasana dan lingkungan yang membuat mereka merasa betah. Oleh karena itu, menurutnya pengembangan soft skill itu menjadi sangat penting.

“Jadi mahasiswa tidak hanya mengetahui subjek perkuliahan saja, juga bagaimana mereka terlibat dalam kegiatan yang bisa mengasah soft skill mereka seperti kolaborasi dan komunikasi. Kerja-kerja yang banyak melibatkan aktivitas bersama akan lebih membuat mereka nyaman sekaligus meningkatkan soft skill mereka,” ujarnya  saat memberikan sambutan pada pelatihan yang direncanakan berlangsung mulai 2-4 Maret 2019.

Ia juga mengatakan soft skill seperti kemampuan bekerjasama sangat penting dimiliki mahasiswa karena di dalam dunia kerja, yang dibutuhkan adalah kerjasama tim.

“Jadi kurikulum yang dibangun semestinya adalah kurikulum yang mampu mendorong terasahnya soft skill seperti itu,” terangn Sirin Wahyu Nugroho.

Provincial Coordinator Program PINTAR Tanoto Foundation Kaltim Affan Surya berharap para dosen  menerapkan di tempat perkuliahan apa yang sudah dilatihkan, sehingga pengajaran di sekolah nantinya juga semakin baik.

“Meningkatnya kualitas pendidikan di tingkat sekolah akan bisa memastikan berkembangnya potensi siswa. Jika potensi siswas berkembang,  maka peluang untuk mendapatkan  kehidupan yang lebih baik ke depan akan lebih besar,” tukasnya.

Ditekankan juga oleh Affan, bahwa Pelatihan Pembelajaran Aktif dengan memakai unsur-unsur MIKIR dirancang untuk menghadapi era industry abad 21.

“Bukan hanya bagaimana materi pelajaran yang disampaikan tercerap dengan baik, tapi juga bagaimana soft skill seperti kreatitas, kemampuan kerjasama, kemampuan komunikasi dan tampil percaya diri terintegrasi pada anak didik,” imbuhnya.

Berita: Mh | Foto: Istimewa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.